Mengulas Lebih Jauh Tentang Biografi Brenda Hale, Baroness Hale dari Richmond

Bill Schuette For Michigan Situs Yang Memberikan Informasi Web Site Pengacara Bill Schuette

Mengulas Lebih Jauh Tentang Biografi Brenda Hale, Baroness Hale dari Richmond

November 2, 2021 Bill Schuette Media 0

Mengulas Lebih Jauh Tentang Biografi Brenda Hale, Baroness Hale dari Richmond – Brenda Marjorie Hale, Baroness Hale of Richmond , DBE , PC , FBA (lahir 31 Januari 1945) adalah seorang hakim Inggris yang menjabat sebagai Presiden Mahkamah Agung Inggris dari tahun 2017 hingga pensiun pada tahun 2020, dan menjabat sebagai anggota yang House of Lords sebagai Tuhan Temporal.

Mengulas Lebih Jauh Tentang Biografi Brenda Hale, Baroness Hale dari Richmond

billschuette.com – Pada tahun 2004, ia bergabung dengan House of Lords sebagai Lord of Appeal in Ordinary . Dia adalah satu-satunya wanita yang ditunjuk untuk posisi itu. Ia menjabat sebagai Penguasa Hukum hingga tahun 2009 ketika ia, bersama dengan Penguasa Hukum lainnya, dipindahkan ke Mahkamah Agung yang baru sebagai akibat dari Undang-Undang Reformasi Konstitusi 2005 . Ia menjabat sebagai Wakil Ketua Mahkamah Agung dari 2013 hingga 2017.

Baca Juga : Thurgood Marshall Salah Satu Dari Pengacara Terbaik Amerika

Pada 5 September 2017, Hale diangkat di bawah jabatan perdana Theresa May untuk menjabat sebagai Presiden Mahkamah Agung , dan dilantik pada 2 Oktober 2017. Dia adalah orang ketiga dan wanita pertama yang menjabat dalam peran tersebut. Hale adalah salah satu dari empat wanita yang diangkat ke Mahkamah Agung (bersama Lady Black , Lady Arden dan Lady Rose ).

Sejak 30 Juli 2018, Hale menjadi hakim tidak tetap Pengadilan Banding Terakhir Hong Kong . Pada Juni 2021, ia mengumumkan keputusannya untuk tidak mengajukan pengangkatan kembali di pengadilan Hong Kong setelah masa jabatannya berakhir pada Juli sambil menyebutkan dampak dari undang-undang keamanan nasional Hong Kong yang kontroversial . Dia akan menjadi hakim senior Inggris pertama yang mengundurkan diri dari pengadilan tinggi Hong Kong setelah berlakunya undang-undang keamanan pada Juni 2020.

Pada 2019, Hale diangkat sebagai Profesor Kehormatan Hukum di University College London . Hale juga menjadi Presiden Kehormatan Masyarakat Hukum Universitas Cambridge sejak 2015. Pada 11 Januari 2020, Lady Hale digantikan oleh Lord Reed sebagai Presiden Mahkamah Agung.

Kehidupan awal

Brenda Marjorie Hale lahir pada tanggal 31 Januari 1945 di Leeds , West Riding of Yorkshire . Kedua orang tuanya adalah kepala sekolah. Dia memiliki dua saudara perempuan. Hale tinggal di Redcar sampai usia tiga tahun ketika dia pindah bersama orang tuanya ke Richmond, North Yorkshire . Dia dididik di Richmond High School for Girls (sekarang bagian dari Richmond School ), di mana dia dan dua saudara perempuannya semuanya adalah kepala sekolah perempuan .

Dia kemudian belajar di Girton College, Cambridge (yang pertama dari sekolahnya untuk menghadiri Cambridge), di mana dia membaca hukum. Hale adalah salah satu dari enam wanita di kelasnya, yang memiliki 110 pria, dan lulus dengan bintang pertamadan teratas di kelasnya pada tahun 1966. Setelah menjadi asisten dosen hukum di Victoria University of Manchester (sekarang University of Manchester ) pada tahun 1966 dan dosen pada tahun 1968, dia dipanggil ke Bar oleh Gray’s Inn pada tahun 1969, memuncaki daftar final bar untuk tahun itu.

Bekerja paruh waktu sebagai pengacara , Hale menghabiskan 18 tahun sebagian besar di bidang akademis, menjadi Pembaca pada tahun 1981 dan Profesor Hukum di Manchester pada tahun 1986. Dua tahun sebelumnya, ia menjadi wanita pertama dan orang termuda yang diangkat ke Hukum Komisi , mengawasi sejumlah reformasi penting dalam hukum keluarga selama sembilan tahun bersama Komisi. Pada tahun 1989, ia diangkat sebagai Queen’s Counsel .

Karier peradilan

Hale diangkat sebagai Perekam ( hakim wilayah paruh waktu ) pada tahun 1989, dan pada tahun 1994 menjadi hakim di Divisi Keluarga Pengadilan Tinggi Kehakiman (bergaya The Honorable Mrs Justice Hale). Setelah pengangkatannya, seperti konvensi, ia diangkat sebagai Komandan Dame Ordo Kerajaan Inggris (DBE). Pada tahun 1999, Hale mengikuti Dame Elizabeth Butler-Sloss untuk menjadi wanita kedua yang diangkat ke Pengadilan Banding (bergaya The Right Honorable Lady Justice Hale), memasuki Dewan Penasihat pada waktu yang sama.

Pada tanggal 12 Januari 2004, dia diangkat sebagai Lord of Appeal in Ordinary wanita pertama dan diangkat menjadi rekan hidup sebagai Baroness Hale dari Richmond , dari Easby di County of North Yorkshire. Pada Juni 2013, ia diangkat sebagai Wakil Presiden Mahkamah Agung Inggris untuk menggantikan Lord Hope of Craighead . Pada Juli 2017, ia diangkat menjadi Presiden Mahkamah Agung berikutnya, menggantikan Lord Neuberger dari Abbotsbury . Dia menjabat pada September 2017.

Pada bulan Desember 2018, saat wawancara untuk menandai seratus tahun Undang-Undang Diskualifikasi (Penghapusan) Jenis Kelamin 1919 , Lady Hale berpendapat bahwa peradilan perlu menjadi lebih beragam sehingga publik memiliki kepercayaan yang lebih besar pada hakim. Hale menyerukan representasi gender yang lebih seimbang di pengadilan tertinggi Inggris dan kemajuan yang lebih cepat dalam mempromosikan mereka yang berasal dari latar belakang etnis minoritas dan dengan “kehidupan yang kurang istimewa”. Namun, Hale keberatan dengan gagasan diskriminasi positif karena “tidak ada yang ingin merasa bahwa mereka telah mendapatkan pekerjaan dengan cara apa pun selain atas kemampuan mereka sendiri”.

Pada September 2019, Perdana Menteri Boris Johnson mengajukan parlemen atas Brexit . Sebagai Presiden Mahkamah Agung Inggris Raya , Lady Hale menemukan bahwa prorogasi Johnson melanggar hukum , mengakhiri penangguhan parlemen. Hale menggambarkan keputusan itu sebagai “sumber, bukan kebanggaan, tapi kepuasan.” Pada tahun 2020, Hale mencapai usia pensiun wajib, pensiun dari pengadilan.

Kehakiman Hong Kong

Pada 21 Maret 2018, pengadilan Hong Kong mengumumkan pencalonannya sebagai hakim tidak tetap dari yurisdiksi common law lainnya di Pengadilan Banding Akhir . Pengangkatannya disertai dengan penunjukan Andrew Cheung dan Beverley McLachlin . Penunjukan tersebut dikukuhkan oleh Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam dan mulai berlaku 30 Juli 2018 untuk masa jabatan tiga tahun.

Pada Oktober 2020, setelah China memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang kontroversial di Hong Kong , Hale mengungkapkan keprihatinannya tentang mendengarkan kasus di Hong Kong, ‘Saya tidak pernah duduk dan belum diatur setidaknya bagi saya untuk duduk. ketika itu terjadi, saya akan memiliki pertanyaan moral yang serius untuk ditanyakan kepada diri saya sendiri.’

Pada Juni 2021, ia mengungkapkan keinginannya untuk tidak ingin diangkat kembali sebagai hakim di Hong Kong setelah masa jabatan tiga tahun berakhir pada Juli. Saat dia membuat keputusannya diketahui sebelum webinar, dia juga menyebutkan dampak dari undang-undang keamanan dan berkata, ‘Juri tahu bagaimana mereka akan dapat mengoperasikan undang-undang keamanan nasional yang baru. Ada segala macam tanda tanya di udara.’ Namun, Pengadilan Hong Kong mengklaim bahwa kepergiannya karena alasan pribadi.

Hale menjadi hakim senior Inggris pertama yang keluar dari pengadilan tinggi Hong Kong setelah rekan hakimnya, James Spigelman dari Australia mengundurkan diri sebagai hakim Hong Kong pada November 2020.

Kuliah penting

Pada 10 September 2015, Hale menyampaikan Kuliah Umum Caldwell di Universitas Melbourne , Australia, dengan topik “Melindungi Hak Asasi Manusia di Pengadilan Inggris: Apa yang kita lakukan salah?”. Pada 2 November 2018, Hale menyampaikan Ceramah Centenary SLS di University of Essex, Inggris Raya, dengan topik “Semua Manusia? Refleksi pada Peringatan 70 Tahun Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia”. Pada 7 Maret 2019, Hale menyampaikan kuliah hukum University of Cambridge Freshfields yang berjudul “Prinsip dan Pragmatisme dalam Mengembangkan Hukum Privat”.

Dalam kuliah Girton College 2019 berjudul “100 Tahun Perempuan dalam Hukum”, Hale menggambarkan “Agenda Brenda” (sebuah neologisme yang diciptakan oleh rekan Mahkamah Agungnya Lord Hope ) sebagai “cukup sederhana, keyakinan bahwa perempuan setara dengan laki-laki dan harus menikmati hak dan kebebasan yang sama dengan yang mereka miliki; tetapi kehidupan perempuan terkadang berbeda dari laki-laki dan pengalaman menjalani kehidupan itu sama sahih dan pentingnya dalam membentuk hukum seperti halnya pengalaman hidup laki-laki. .”