Charlie Munger Seorang Pengacara Terkenal Asal Amerika

Bill Schuette For Michigan Situs Yang Memberikan Informasi Web Site Pengacara Bill Schuette

Charlie Munger Seorang Pengacara Terkenal Asal Amerika

December 1, 2021 Bill Schuette Media 0

Charlie Munger Seorang Pengacara Terkenal Asal Amerika – Charles Thomas Munger (lahir 1 Januari 1924) merupakan seorang investor miliarder sukses asal Amerika, pengusaha, dan juga dia ini merupakan seorang mantan pengacara real estat.

Charlie Munger Seorang Pengacara Terkenal Asal Amerika

billschuette.com – Dia adalah wakil ketua Berkshire Hathaway , konglomerat yang dikendalikan oleh Warren Buffett ; Buffett menggambarkan Munger sebagai mitra terdekat dan tangan kanannya. Munger menjabat sebagai ketua Wesco Financial Corporation dari 1984 hingga 2011. Dia juga ketua Daily Journal Corporation , yang berbasis di Los Angeles , California, dan direktur Costco Wholesale Corporation .

Baca Juga : Sidney Powell Pengacara Asal Amerika

Kehidupan awal dan pendidikan

Munger lahir di Omaha , Nebraska. Saat remaja, ia bekerja di Buffett & Son, sebuah toko kelontong milik kakek Warren Buffett . Ayahnya, Alfred Case Munger, adalah seorang pengacara. Kakeknya adalah Thomas Charles Munger , seorang hakim pengadilan distrik dan perwakilan negara bagian.

Dia terdaftar di Universitas Michigan , di mana dia belajar matematika. Selama masa kuliahnya, ia bergabung dengan persaudaraan Sigma Phi Society . Pada awal 1943, beberapa hari setelah ulang tahunnya yang ke-19, ia keluar dari perguruan tinggi untuk bertugas di Korps Udara Angkatan Darat AS , di mana ia menjadi letnan dua. Setelah menerima nilai tinggi pada Tes Klasifikasi Umum Angkatan Darat , ia diperintahkan untuk belajar meteorologi di Caltech di Pasadena, California , kota yang akan dijadikan rumahnya.

Melalui GI Bill Munger mengambil sejumlah program studi lanjutan melalui beberapa universitas. Ketika ia melamar ke almamater ayahnya, Harvard Law School , dekan penerimaan menolaknya karena Munger belum menyelesaikan gelar sarjana. Namun, dekan mengalah setelah panggilan dari Roscoe Pound , mantan dekan Hukum Harvard dan teman keluarga Munger. Munger unggul di sekolah hukum, lulus magna cum laude dengan JD pada tahun 1948. Di Harvard, ia adalah anggota Biro Bantuan Hukum Harvard .

Di perguruan tinggi dan Angkatan Darat, ia mengembangkan “keterampilan penting”: bermain kartu. “Apa yang harus Anda pelajari adalah melipat lebih awal ketika peluangnya melawan Anda, atau jika Anda memiliki keunggulan besar, mundurlah dengan kuat karena Anda tidak sering mendapatkan keunggulan besar. Peluang datang, tetapi tidak sering datang, jadi raihlah ketika itu datang.”

Karier investasi

Dia pindah bersama keluarganya ke California, di mana dia bergabung dengan firma hukum Wright & Garrett (kemudian Musick, Peeler & Garrett). Pada tahun 1962 ia mendirikan dan bekerja sebagai pengacara real estate di Munger, Tolles & Olson LLP. Dia kemudian meninggalkan praktik hukum untuk berkonsentrasi pada pengelolaan investasi dan kemudian bermitra dengan Otis Booth dalam pengembangan real estat.

Dia kemudian bermitra dengan Jack Wheeler untuk membentuk Wheeler, Munger, and Company, sebuah perusahaan investasi dengan kursi di Pacific Coast Stock Exchange . Dia mengakhiri Wheeler, Munger, and Co. pada tahun 1976, setelah kerugian sebesar 32% pada tahun 1973 dan 31% pada tahun 1974.

Meskipun Munger lebih dikenal karena hubungannya dengan Buffett, ia menjalankan kemitraan investasinya sendiri dari tahun 1962 hingga 1975. Menurut esai Buffett ” The Superinvestors of Graham-and-Doddsville “, yang diterbitkan pada tahun 1984, kemitraan investasi Munger menghasilkan pengembalian tahunan majemuk sebesar 19,8% selama periode 1962-1975 dibandingkan dengan tingkat apresiasi tahunan 5,0% untuk Dow .

Munger sebelumnya adalah ketua Wesco Financial Corporation, sekarang menjadi anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Berkshire Hathaway. Ini dimulai sebagai asosiasi simpan pinjam , tetapi akhirnya tumbuh untuk mengendalikan Precision Steel Corp., CORT Furniture Leasing, Kansas Bankers Surety Company , dan usaha lainnya.

Wesco Financial juga memegang portofolio ekuitas terkonsentrasi lebih dari US$1,5 miliar di perusahaan-perusahaan seperti Coca-Cola, Wells Fargo, Procter & Gamble, Kraft Foods, US Bancorp, dan Goldman Sachs. Munger percaya bahwa memegang sejumlah saham terkonsentrasi yang dia ketahui dengan sangat baik dalam jangka panjang akan menghasilkan pengembalian yang unggul.

Wesco berbasis di Pasadena, California , kota kelahiran Munger. Pasadena juga merupakan tempat pertemuan pemegang saham tahunan perusahaan, yang biasanya diadakan pada hari Rabu atau Kamis setelah pertemuan tahunan Berkshire Hathaway yang lebih terkenal. Pertemuan Munger hampir sama legendarisnya dalam komunitas investasi seperti yang dia selenggarakan bersama Buffett di Omaha.

Rapat-rapat semacam itu sering kali berlangsung asal-asalan, tetapi Munger berinteraksi dengan pemegang saham Wesco lainnya cukup lama, kadang-kadang berspekulasi tentang apa yang akan dilakukan Benjamin Franklin dalam situasi tertentu. Catatan rapat telah diposting di Finansial Sia – sia? situs web, tetapi tidak ada pembaruan setelah 2011.

Munger juga merupakan ketua dari Daily Journal Corporation. Sejak pertemuan Wesco berakhir, pertemuan tahunan Jurnal Harian menjadi semakin penting, karena investor berduyun-duyun ke pertemuan untuk mendengarkan dia berbicara panjang lebar.

Filosofi investasi

“Kebijaksanaan dasar, duniawi”

Dalam beberapa pidato, dan dalam buku Poor Charlie’s Almanack: The Wit and Wisdom of Charles T. Munger , “kebijaksanaan duniawi” terdiri dari serangkaian model mental yang dibingkai sebagai kisi-kisi untuk membantu memecahkan masalah bisnis yang kritis.

Munger, bersama Buffett, adalah salah satu inspirasi utama di balik buku Seeking Wisdom: From Darwin to Munger . Penulis Peter Bevelin menjelaskan pembelajaran utamanya dari Munger dan Buffett dalam sebuah wawancara tahun 2007: “Bagaimana berpikir tentang bisnis dan investasi, bagaimana berperilaku dalam hidup, pentingnya etika dan kejujuran, bagaimana mendekati masalah tetapi terutama bagaimana mengurangi peluang menghadapi masalah.” Bevelin menyatakan bahwa sebelumnya, dia “kurang memiliki kemampuan Munger untuk tidak mempelajari ide-ide yang paling saya sukai”.

Efek Lollapalooza

Munger menggunakan istilah ” Efek Lollapalooza ” untuk beberapa bias, kecenderungan atau model mental yang bertindak secara majemuk satu sama lain pada saat yang sama dalam arah yang sama. Dengan efek Lollapalooza, itu sendiri model mental, hasilnya sering ekstrim, karena pertemuan model mental, bias atau kecenderungan bertindak bersama-sama, sangat meningkatkan kemungkinan bertindak tidak rasional.

Selama ceramah di Harvard pada tahun 1995 berjudul The Psychology of Human Misjudgment , Munger menyebutkan pesta Tupperware dan lelang terbuka, di mana ia menjelaskan “tiga, empat, lima hal ini bekerja bersama dan mengubah otak manusia menjadi bubur,” yang berarti bahwa orang normal kemungkinan besar akan menyerah pada berbagai kecenderungan irasional yang bertindak ke arah yang sama.

Di pesta Tupperware, Anda memiliki kecenderungan timbal balik, konsistensi dan komitmen, dan bukti sosial. (Tuan rumah memberi pesta dan kecenderungannya adalah untuk membalas; Anda mengatakan Anda menyukai produk tertentu selama pesta sehingga pembelian akan konsisten dengan pandangan yang telah Anda komitmenkan; orang lain membeli, yang merupakan bukti sosial.)

Di tempat terbuka lelang protes, ada bukti sosial dari penawaran orang lain, kecenderungan timbal balik, komitmen untuk membeli barang, dan sindrom super-reaksi deprivasi, yaitu rasa kehilangan. Yang terakhir adalah perasaan kehilangan seseorang tentang apa yang dia yakini seharusnya (atau memang) miliknya. Bias ini sering terjadi pada tingkat sadar atau bawah sadar, dan baik dalam skala mikroekonomi maupun makroekonomi.

Prinsip inversi

Munger terkenal dengan kutipannya Yang ingin saya ketahui adalah di mana saya akan mati, jadi saya tidak akan pernah pergi ke sana. Pemikiran ini terinspirasi oleh matematikawan Jerman Carl Jacobi yang sering memecahkan masalah sulit dengan mengikuti strategi sederhana: man muss immer umkehren (atau diterjemahkan secara longgar, “balikkan, selalu balikkan.”)

“[Jacobi] tahu bahwa sudah menjadi sifat alami dari banyak masalah sulit yang paling baik diselesaikan ketika mereka ditangani ke belakang,” nasihat Munger. “Memang, banyak masalah tidak bisa diselesaikan ke depan.”