Mengulas Lebih Jauh Tentang Hillary Clinton

Bill Schuette For Michigan Situs Yang Memberikan Informasi Web Site Pengacara Bill Schuette

Mengulas Lebih Jauh Tentang Hillary Clinton

December 6, 2021 Bill Schuette Kontribusi Media 0

Mengulas Lebih Jauh Tentang Hillary Clinton – Hillary Diane Rodham Clinton adalah seorang politikus, diplomat, pengacara, penulis, dan pembicara publik Amerika yang menjabat sebagai sekretaris negara Amerika Serikat ke – 67 dari 2009 hingga 2013, sebagai senator Amerika Serikat dari New York dari 2001 hingga 2009, dan sebagai ibu negara Amerika Serikat dari 1993 hingga 2001 sebagai istri Presiden Bill Clinton .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Hillary Clinton

billschuette.com – Seorang anggota Partai Demokrat , dia adalah partai calon untuk presiden dalam pemilihan presiden 2016, menjadi wanita pertama yang memenangkan nominasi presiden oleh partai politik besar AS. Clinton memenangkan suara populer dalam pemilihan, menjadikannya wanita pertama yang melakukannya. Namun, dia gagal memenangkan Electoral College .

Baca Juga : Charlie Munger Seorang Pengacara Terkenal Asal Amerika

Dibesarkan di pinggiran Chicago Park Ridge , Rodham lulus dari Wellesley College pada tahun 1969 dan memperoleh gelar Juris Doctor dari Yale Law School pada tahun 1973. Setelah menjabat sebagai penasihat hukum kongres , dia pindah ke Arkansas dan menikah dengan calon presiden Bill Clinton pada tahun 1975; keduanya bertemu di Yale.

Pada tahun 1977, Clinton ikut mendirikan Arkansas Advocates for Children and Families . Dia diangkat sebagai ketua wanita pertama dari Perusahaan Layanan Hukum pada tahun 1978 dan menjadi mitra wanita pertama di Firma Hukum Little Rock’s Rose pada tahun berikutnya.Jurnal Hukum Nasional dua kali mendaftarkannya sebagai salah satu dari seratus pengacara paling berpengaruh di Amerika.

Clinton adalah ibu negara Arkansas 1979-1981 dan lagi 1983-1992. Sebagai ibu negara Amerika Serikat, Clinton menganjurkan reformasi kesehatan . Pada tahun 1994, inisiatif utamanya— rencana perawatan kesehatan Clinton— gagal mendapatkan persetujuan dari Kongres.

Pada tahun 1997 dan 1999, Clinton memainkan peran utama dalam mengadvokasi pembentukan Program Asuransi Kesehatan Anak Negara Bagian , Undang – Undang Adopsi dan Keluarga Aman , dan Undang-Undang Kemandirian Foster Care . Clinton menganjurkan kesetaraan gender pada konferensi PBB tahun 1995 tentang perempuan. Hubungan perkawinannya mendapat sorotan publik selama skandal Lewinsky , yang membuatnya mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali komitmennya terhadap pernikahan.

Pada tahun 2000, Clinton terpilih sebagai senator wanita pertama dari New York dan menjadi Ibu Negara pertama yang secara bersamaan memegang jabatan terpilih, dan kemudian mantan Ibu Negara pertama yang melayani di Senat. Dia terpilih kembali pada tahun 2006 dan memimpin Komite Pengarah dan Penjangkauan Demokrat Senat dari tahun 2003 hingga 2007.

Selama masa jabatannya di Senat, Clinton menganjurkan tunjangan medis untuk responden pertama yang kesehatannya rusak dalam serangan 11 September . [1] Dia mendukung resolusi yang mengesahkan Perang Irak pada tahun 2002 tetapi menentang gelombang pasukan AS pada tahun 2007. Pada tahun 2008, Clinton mencalonkan diri sebagai presidentetapi dikalahkan oleh pemenang akhirnya Barack Obama di pemilihan pendahuluan Demokrat . Clinton adalah menteri luar negeri AS pada masa jabatan pertama pemerintahan Obama dari 2009 hingga 2013.

Selama masa jabatannya , Clinton mendirikan Quadrennial Diplomacy and Development Review . Dia menanggapi Musim Semi Arab dengan menganjurkan intervensi militer di Libya tetapi dikritik keras oleh Partai Republik karena kegagalan untuk mencegah atau menanggapi serangan Benghazi 2012 secara memadai . Clinton membantu mengatur isolasi diplomatik dan rezim sanksi internasional terhadap Irandalam upaya memaksanya untuk membatasi program nuklirnya ;

upaya ini akhirnya mengarah pada perjanjian nuklir multinasional JCPOA pada tahun 2015. Penggunaannya atas server email pribadi ketika dia menjadi Menteri Luar Negeri menjadi subjek pengawasan yang ketat; Meskipun tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap Clinton, kontroversi email adalah satu-satunya topik yang paling banyak dibahas selama pemilihan presiden 2016.

Clinton mencalonkan diri sebagai presiden kedua pada tahun 2016 . Setelah memenangkan nominasi Demokrat, dia mencalonkan diri dalam pemilihan umum dengan senator Virginia Tim Kaine sebagai pasangannya . Clinton kalah dalam pemilihan presiden dari lawannya dari Partai Republik Donald Trump di Electoral College meskipun memenangkan pluralitas suara populer . Setelah kehilangannya, dia menulis memoar ketiganya, What Happened , dan meluncurkan Onward Together , sebuah organisasi aksi politik yang didedikasikan untuk penggalangan dana untuk kelompok politik progresif . Sejak Januari 2020, ia telah menjadi kanselir dariQueen’s University Belfast di Belfast , Irlandia Utara .

Kehidupan awal dan pendidikan

Masa muda

Hillary Diane Rodham lahir pada 26 Oktober 1947, di Edgewater Medical Center di Chicago, Illinois. Dia dibesarkan dalam keluarga United Methodist yang pertama kali tinggal di Chicago. Ketika dia berusia tiga tahun, keluarganya pindah ke pinggiran Chicago Park Ridge. Ayahnya, Hugh Rodham , adalah keturunan Inggris dan Welsh, dan mengelola bisnis tekstil kecil namun sukses, yang didirikannya. Ibunya, Dorothy Howell , adalah seorang ibu rumah tangga dari Belanda , Inggris,Prancis Kanada (dari Quebec ), Skotlandia , dan keturunan Welsh. Dia memiliki dua adik laki-laki, Hugh dan Tony.

Sebagai seorang anak, Rodham adalah siswa favorit di antara guru-gurunya di sekolah umum yang dia hadiri di Park Ridge. Dia berpartisipasi dalam renang dan softball dan memperoleh banyak lencana sebagai Brownie dan Pramuka. Dia sering bercerita terinspirasi oleh upaya AS selama Space Race dan mengirim surat ke NASA sekitar tahun 1961 menanyakan apa yang bisa dia lakukan untuk menjadi astronot, hanya untuk diberitahu bahwa perempuan tidak diterima dalam program tersebut. Dia bersekolah di Maine East High School , di mana dia berpartisipasi dalamdewan siswa dan surat kabar sekolah dan dipilih untuk National Honor Society .

Dia terpilih sebagai wakil ketua kelas untuk tahun pertamanya tetapi kemudian kalah dalam pemilihan ketua kelas untuk tahun seniornya melawan dua anak laki-laki, salah satunya mengatakan kepadanya bahwa “kamu benar-benar bodoh jika kamu berpikir seorang gadis bisa menjadi presiden terpilih”. Untuk tahun terakhirnya, dia dan siswa lainnya dipindahkan ke SMA Maine South yang baru . Di sana dia adalah Finalis Merit Nasional dan terpilih sebagai “kemungkinan besar untuk berhasil.” Dia lulus pada tahun 1965 di lima persen teratas di kelasnya.

Ibu Rodham ingin dia memiliki karir profesional yang mandiri. Ayahnya, yang sebaliknya seorang tradisionalis, merasa bahwa kemampuan dan kesempatan putrinya tidak boleh dibatasi oleh jenis kelamin. Dia dibesarkan dalam rumah tangga yang secara politik konservatif , dan dia membantu menjelajahi Sisi Selatan Chicago pada usia 13 tahun setelah pemilihan presiden AS tahun 1960 yang sangat dekat . Dia melihat bukti kecurangan pemilu (seperti entri daftar pemungutan suara yang menunjukkan alamat yang kosong) terhadap kandidat Partai Republik Richard Nixon , dan kemudian mengajukan diri untuk berkampanye untuk kandidat Partai Republik.Barry Goldwater pada pemilu 1964 .

Perkembangan politik awal Rodham sebagian besar dibentuk oleh guru sejarah sekolah menengahnya (seperti ayahnya, seorang anti-komunis yang kuat ), yang memperkenalkannya pada The Conscience of a Conservative karya Goldwater dan oleh pendeta muda Metodisnya (seperti ibunya, yang peduli dengan isu-isu keadilan sosial ), dengan siapa dia melihat dan kemudian bertemu sebentar, pemimpin hak-hak sipil Martin Luther King Jr. pada pidato tahun 1962 di Chicago’s Orchestra Hall .

Tahun-tahun di Wellesley College

Pada tahun 1965, Rodham mendaftar di Wellesley College , di mana dia mengambil jurusan ilmu politik . Selama tahun pertamanya, dia adalah presiden Wellesley Young Republicans . Sebagai pemimpin kelompok berorientasi ” Rockefeller Republican ” ini, dia mendukung pemilihan anggota Partai Republik moderat John Lindsay menjadi walikota New York City dan jaksa agung Massachusetts Edward Brooke ke Senat Amerika Serikat.

Dia kemudian mengundurkan diri dari posisi ini. Pada tahun 2003, Clinton akan menulis bahwa pandangannya tentanggerakan hak-hak sipil dan Perang Vietnam berubah di tahun-tahun awal kuliahnya. Dalam sebuah surat kepada menteri mudanya pada waktu itu, dia menggambarkan dirinya sebagai “seorang yang berpikiran konservatif dan hati yang liberal”. Berbeda dengan faksi-faksi di tahun 1960-an yang menganjurkan tindakan radikal terhadap sistem politik, ia berusaha untuk bekerja untuk perubahan di dalamnya.

Pada tahun pertamanya , Rodham menjadi pendukung kampanye pencalonan presiden antiperang dari Demokrat Eugene McCarthy . Pada awal 1968, ia terpilih sebagai presiden Asosiasi Pemerintah Wellesley College, posisi yang dipegangnya hingga awal 1969. Setelah pembunuhan Martin Luther King Jr. , Rodham mengorganisir pemogokan mahasiswa dua hari dan bekerja dengan mahasiswa kulit hitam Wellesley untuk merekrut lebih banyak mahasiswa dan fakultas kulit hitam. Dalam peran pemerintahan mahasiswanya, dia berperan dalam menjaga agar Wellesley tidak terlibat dalam gangguan mahasiswa yang biasa terjadi di perguruan tinggi lain. Sejumlah rekan mahasiswanya berpikir bahwa suatu hari dia mungkin akan menjadi presiden wanita pertama Amerika Serikat.