Thurgood Marshall Salah Satu Dari Pengacara Terbaik Amerika

Bill Schuette For Michigan Situs Yang Memberikan Informasi Web Site Pengacara Bill Schuette

Thurgood Marshall Salah Satu Dari Pengacara Terbaik Amerika

October 27, 2021 Bill Schuette Media 0

Thurgood Marshall Salah Satu Dari Pengacara Terbaik Amerika – Thurgood Marshall (2 Juli 1908 – 24 Januari 1993) adalah seorang pengacara Amerika dan aktivis hak-hak sipil yang menjabat sebagai Hakim Agung Mahkamah Agung Amerika Serikat dari Oktober 1967 hingga Oktober 1991.

Thurgood Marshall Salah Satu Dari Pengacara Terbaik Amerika

billschuette.com – Marshall adalah Mahkamah Agung Afrika-Amerika pertama Keadilan dalam sejarah Amerika Serikat. Sebelum pelayanan peradilannya, ia berhasil mengajukan beberapa kasus di hadapan Mahkamah Agung, termasuk Brown v. Board of Education .

Lahir di Baltimore , Maryland, Marshall lulus dari Sekolah Hukum Universitas Howard pada tahun 1933. Ia mendirikan praktik hukum swasta di Baltimore sebelum mendirikan Dana Pendidikan dan Pertahanan Hukum NAACP , di mana ia menjabat sebagai direktur eksekutif.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Pengacara Doğu Perinçek

Dalam posisi itu, ia mengajukan beberapa kasus ke Mahkamah Agung, termasuk Smith v. Allwright , Shelley v. Kraemer , dan Brown v. Board of Education , yang terakhir menyatakan bahwa segregasi rasial dalam pendidikan publik adalah pelanggaran terhadap Equal Protection. Klausul .

Pada tahun 1961, Presiden John F. Kennedy mengangkat Marshall ke Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Kedua . Empat tahun kemudian, Presiden Lyndon B. Johnson menunjuk Marshall sebagai Jaksa Agung Amerika Serikat . Pada tahun 1967, Johnson berhasil menominasikan Marshall untuk menggantikan Hakim Agung Tom C. Clark yang pensiun sebagai Hakim Agung Mahkamah Agung Amerika Serikat . Marshall pensiun pada masa pemerintahan Presiden George HW Bush pada tahun 1991, dan digantikan oleh Clarence Thomas.

Masa muda

Marshall lahir di Baltimore , Maryland, pada 2 Juli 1908. Ia adalah keturunan dari orang-orang yang diperbudak di kedua sisi keluarganya. Ia dinamai Thoroughgood setelah kakek buyutnya, tetapi kemudian disingkat menjadi Thurgood. Ayahnya, William Canfield Marshall, bekerja sebagai kuli kereta api , dan ibunya, Norma Arica Williams, bekerja sebagai guru. Orang tua Marshall menanamkan dalam dirinya penghargaan terhadap Konstitusi Amerika Serikat dan supremasi hukum .

Marshall mengatakan bahwa meskipun ayahnya tidak pernah menyuruhnya menjadi pengacara, dia “mengubah saya menjadi pengacara. Dia melakukannya dengan mengajari saya berdebat, dengan menantang logika saya di setiap poin, dengan membuat saya membuktikan setiap pernyataan yang saya buat.”

Marshall bersekolah di Frederick Douglass High School di Baltimore dan ditempatkan di kelas dengan siswa terbaik. Dia lulus setahun lebih awal pada tahun 1925 dengan nilai rata-rata B, dan ditempatkan di peringkat ketiga teratas di kelas. Dia kuliah di Lincoln University , sebuah universitas kulit hitam historis di Pennsylvania. Hal ini sering dilaporkan bahwa ia bermaksud untuk belajar kedokteran dan menjadi seorang dokter gigi. Tetapi menurut lamarannya ke Universitas Lincoln,

Marshall mengatakan bahwa tujuannya adalah menjadi seorang pengacara. Di antara teman-teman sekelasnya adalah penyair Langston Hughes dan musisi Cab Calloway. Awalnya dia tidak serius belajar, dan diskors dua kali karena perpeloncoan dan pranks terhadap sesama siswa. Dia tidak aktif secara politik pada awalnya, menjadi “bintang” dari tim debat.

Pada tahun pertamanya, Marshall menentang integrasi profesor Afrika-Amerika di universitas. Hughes kemudian menggambarkan Marshall sebagai “kasar dan siap, keras dan salah”. Pada tahun keduanya, Marshall berpartisipasi dalam protes duduk menentang segregasi di bioskop lokal. Tahun itu, ia diinisiasi sebagai anggota Alpha Phi Alpha , persaudaraan pertama yang didirikan oleh dan untuk orang kulit hitam.

Pada bulan September 1929, Marshall menikah dengan Vivien Buster Burey dan mulai mengambil studinya dengan serius, lulus cum laude dengan gelar Bachelor of Arts dalam sastra dan filsafat Amerika pada tahun 1930.

Marshall ingin belajar di sekolah hukum kota kelahirannya, Fakultas Hukum Universitas Maryland , tetapi tidak mendaftar karena kebijakan pemisahan sekolah . Marshall menghadiri Sekolah Hukum Universitas Howard , di mana dia bekerja lebih keras daripada di Lincoln. Ibunya harus menggadaikan cincin kawin dan pertunangannya untuk membayar uang sekolah. Pandangannya tentang diskriminasi sangat dipengaruhi oleh dekan, Charles Hamilton Houston . Marshall lulus dari Howard Law pada tahun 1933 peringkat pertama di kelasnya dengan LL.B. magna cumlaude .

Karir hukum

Setelah lulus dari sekolah hukum, Marshall memulai praktik hukum swasta di Baltimore. Dia memulai afiliasi 25 tahun dengan National Association for the Advancement of Colored People (NAACP) pada tahun 1934 dengan mewakili organisasi dalam gugatan diskriminasi sekolah hukum Murray v. Pearson . Pada tahun 1936, Marshall menjadi bagian dari staf nasional NAACP.

Dalam Murray v. Pearson , Marshall mewakili Donald Gaines Murray , lulusan Amherst College kulit hitam dengan kredensial yang sangat baik, yang ditolak masuk ke University of Maryland Law School karena segregasi. Siswa kulit hitam di Maryland yang ingin belajar hukum harus menghadiri lembaga terpisah, Morgan College , Princess Anne Academy , atau lembaga kulit hitam di luar negara bagian. Menggunakan strategi yang dikembangkan oleh Nathan Margold , Marshall berpendapat bahwa kebijakan segregasi Maryland melanggar doktrin “separate but equal” dari Plessy v. Fergusonkarena negara tidak memberikan kesempatan pendidikan yang sebanding di lembaga kulit hitam yang dikelola negara.

The Maryland Pengadilan Banding memutuskan terhadap keadaan Maryland dan yang Jaksa Agung , yang mewakili University of Maryland , menyatakan, “Kepatuhan dengan Konstitusi tidak dapat ditangguhkan pada kehendak negara. Sistem Apapun yang diadopsi untuk pendidikan hukum harus memberikan kesetaraan perlakuan sekarang.”

Pengadilan Banding dan Jaksa Agung

Presiden John F. Kennedy mengangkat Marshall ke Pengadilan Banding Amerika Serikat untuk Sirkuit Kedua pada tahun 1961 ke kursi baru yang dibuat pada 19 Mei 1961, oleh 75 Stat. 80. Sekelompok Senator dari Selatan, yang dipimpin oleh James Eastland dari Mississippi , menahan pengukuhannya, jadi dia bertugas selama beberapa bulan pertama di bawah janji reses . Marshall tetap di pengadilan itu sampai tahun 1965, ketika Presiden Lyndon B. Johnson mengangkatnya menjadi Jaksa Agung Amerika Serikat , orang Afrika-Amerika pertama yang memegang jabatan tersebut.

Pada saat itu, ini membuatnya menjadi pejabat pemerintah kulit hitam dengan peringkat tertinggi dalam sejarah Amerika, melebihiRobert C. Weaver , sekretaris pertama Johnson untuk pembangunan perumahan dan perkotaan . Sebagai Jaksa Agung, dia memenangkan 14 dari 19 kasus yang dia perjuangkan untuk pemerintah dan menyebutnya “pekerjaan terbaik yang pernah saya miliki.”

Kematian dan warisan

Marshall meninggal karena gagal jantung di National Naval Medical Center di Bethesda, Maryland , pada tanggal 24 Januari 1993, pada usia 84 tahun. Setelah ia berbaring dalam istirahat di Aula Besar Gedung Mahkamah Agung Amerika Serikat , ia dimakamkan di Arlington Makam Nasional . Ia meninggalkan istri keduanya dan dua putra mereka.

Marshall meninggalkan semua kertas dan catatan pribadinya ke Library of Congress . Pustakawan Kongres, James H. Billington , membuka makalah Marshall untuk segera digunakan oleh para sarjana, jurnalis, dan masyarakat, bersikeras bahwa ini adalah maksud Marshall. Keluarga Marshall dan beberapa hakim petahana membantah klaim ini. Keputusan untuk mempublikasikan dokumen tersebut didukung oleh American Library Association . Tersedia daftar manuskrip yang diarsipkan. Alkitab Thurgood Marshall digunakan oleh Wakil Presiden Kamala Harris pada pelantikannya di Washington pada 20 Januari 2021 ketika dia dilantik.